layout

Sunday, August 5, 2012

Doa Lailatul Qadar



Daripada Aisyah r.a., katanya: "Saya bertanya, "Ya Rasulullah, jika saya tahu bila lailatul-qadar itu, apakah yang harus saya ucapkan pada malam itu ?" Nabi s.a.w. menjawab: "Berdoalah, "Allahumma innaka ‘afu wun tuhibbul ‘afwa fa’ fu ‘anni" (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf dan suka memaafkan, maka maafkanlah aku). (HR Tirmidzi)

Amalan bayi baru lahir



IRFAN HAKIMI

Antara pendidikan awal terhadap anak ialah sejurus selepas dia dilahirkan ke dunia. Perkara pertama yang sunat dilakukan ialah mengazankan dan mengiqomahkan ke telinga anak.

Azan di telinga kanannya. Iqomah di telinga kirinya. Dalilnya ialah hadis Nabi s.a.w.: Dari Abu Rafi’, katanya: Aku melihat Rasulullah s.a.w. mengumandangkan azan di telinga al-Hasan bin Ali ketika ibunya (Fatimah) melahirkannya. (HR Abu Daud & At-Tarmizi).

Dari al-Hasan bin Ali dari Rasulullah s.a.w., baginda bersabda: Barangsiapa yang anaknya baru dilahirkan, kemudian dia mengumandangkan azan ke telinga kanannya dan iqamat di telinga kirinya, maka anak yang baru lahir itu tidak akan terkena bahaya `ummu shibyan’.

`Ummu shibyan’ ialah angin yang dihembuskan kepada anak, jadi anak itu takut kepadanya. Ada juga yang berkata bahawa ia adalah `qarinah’, iaitu jin.

Mengapa azan?
Adalah wajar anak ini diazan dan diiqamatkan agar kalimah pertama yang didengarnya dan tembus ke gegendang telinganya adalah kalimah seruan Yang Maha Agung. Kalimah yang mengandungi persaksian (syahadah) terhadap keesaan Allah dan persaksian terhadap kerasulan Muhamad bin Abdullah s.a.w.

Anak yang baru menghirup udara dunia ini telah diajarkan dengan aqidah dan syariat Islam, sebagaimana seseorang yang akan mati diajarkan dengan kalimah tauhid `La ilaha illallah’. Agar pengaruh azan ini dapat meresap ke dalam diri anak ini.

Azan ini ialah untuk mengusir syaitan yang memang menanti-nanti kelahiran bayi ini.

Azan dikumandangkan ke telinga bayi agar seruan dakwah kepada Allah dan agamanya dapat mendahului seruan jahat syaitan.

Azan dan iqomah yang diperdengarkan akan dirakam oleh bayi berkenaan yang menjadi sebahagian dari pendidikan tauhid, syariat dan akhlak.


Antara sunnah yang perlu diamalkan terhadap bayi ialah `tahnik’, iaitu menggosok langit-langit bayi dengan kurma. Caranya: Kurma yang dikunyah diletakkan di atas jari, kemudian memasukkan jari berkenaan ke dalam mulut bayi. Gerak-geraknya ke kanan dan ke kiri dengan lembut hingga merata.

Jika sukar untuk memperoleh kurma, boleh diganti dengan manisan lain.

Dan yang lebih utama, `tahnik’ ini hendaklah dilakukan oleh seseorang yang mempunyai sifat taqwa dan soleh. Ini adalah sebagai suatu penghormatan dan harapan agar anak ini juga akan menjadi seorang yang taqwa dan soleh.

Hadis Rasulullah s.a.w. dari Abu Burdah, dari Abu Musa r.a., katanya: Aku telah dikurniakan seorang anak. Lalu aku membawanya kepada Nabi s.a.w. dan baginda menamakannya dengan Ibrahim, men`tahnik’nya dengan kurma serta mendoakannya dengan keberkatan. Kemudia baginda s.a.w. menyerahkannya kembali kepadaku. (HR Bukhari & Muslim)

Antara sunnah menyambut kelahiran anak ialah mencukur kepada anak pada hari ketujuh kelahirannya. Kemudian bersedekah kepada orang-orang fakir dengan perak seberat timbangan rambutnya itu.

Terdapat beberapa hadis yang menjelaskan perkara ini, antaranya ialah:
Dari Ja’far bin Muhamad dari ayahnya, dia berkata: Fatimah r.a. telah menimbang rambut kepala Hasan, Husin, Zainab dan Ummu Kalsom. Lalu dia menyedekahkan perak seberat timbangan rambut berkenaan. (HR Imam Malik)

Yahya bin Bakir meriwayatkan dari Anas bin Malik r.a., bahawa Rasulullah s.a.w. telah menyuruh agar dicukur kepala al-Hasan dan al-Husin pada hari ketujuh dari kelahiran mereka. Lalu dicukur kepala mereka, dan baginda menyedekahkan perak seberat timbangan rambut berkenaan.

Begitulah yang terdapat di dalam sunnah.


*
Soalan: Berkenaan dengan mencukur kepala bayi. Kebiasaannya di kampung2 ada majlis mencukur kepala yang akan disertakan dengan Marhaban. Ketika berselawat, bayi itu tadi akan dibawa keluar dan digunting sedikit rambutnya. Adakah ini mengikut syariat Islam?

Jawab: Apa yang saudara sebutkan di atas adalah adat di dalam masyarakat Melayu. Di dalam majlis berkenaan rambut bayi akan digunting sedikit. Jika begini, ia tidak menepati sunnah yang menganjurkan agar mencukurnya. Ramai yang beranggapan bahawa sudah memadai dengan berbuat demikian.

Mengenai majlis kenduri yang diadakan seperti yang disebutkan ada ulamak yang mengatakannya sebagai tidak mengapa, dan tidak kurang juga yang mengatakannya sebagai bid’ah. Perselisihan ini berpunca dari perbezaan masing-masing tentang definasi bid’ah.

Soal mahu mengadakan majlis bercukur seperti yang saudara sebutkan ataupun tidak itu terpulang kepada pendapat yang diikuti. Jika ia dianggap bid’ah, jangan buat. Jika ia dianggap tidak mengapa, terpulang…

Namun yang paling penting ialah melaksanakan sunnah sebagaimana yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w.

Antara sunnah menyambut kelahiran bayi ialah memberinya nama dengan nama-nama yang baik. Dari Abu Darda’ r.a., bersabda Rasulullah s.a.w.: Sesungguhnya pada hari kiamat nanti kamu akan dipanggil dengan nama-nama kamu dan nama-nama bapa kamu. Oleh itu, berilah nama yang baik untuk kamu. (HR Abu Daud)

Waktu memberi nama: Berdasarkan hadis-hadis Rasulullah s.a.w., ada yang menunjukkan pada hari pertama kelahirannya. Ini berdasarkan hadis riwayat Muslim dari Sulaiman bin al-Mughirah dari Thabit dari Anas r.a., katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: Malam tadi telah lahir seorang anakku. Kemudian aku menamakannya dengan Ibrahim.

Ada juga hadis yang menunjukan pada hari ketujuh berdasarkan riwayat Samirah, katanya Rasulullah s.a.w. telah bersabda: Setiap anak itu digadaikan dengan aqiqahnya. Disembelih untuknya pada hari ketujuhnya, diberi nama dan dicukur kepalanya. (HR Ashabus Sunan)

Dapat disimpulkan dari hadis-hadis berkenaan bahawa Islam memberi kelonggaran terhadap tempoh pemberian nama anak. Boleh pada hari pertama, boleh dilewatkan pada hari ketiga, dan boleh ada hari ketujuh.

Antara sunah menyambut kelahiran bayi ialah beraqiqah. Hadis Rasulullah s.a.w.: Samirah, katanya Rasulullah s.a.w. telah bersabda: Setiap anak itu digadaikan dengan aqiqahnya. Disembelih untuknya pada hari ketujuhnya, diberi nama dan dicukur kepalanya. (HR Ashabus Sunan)

Berdasarkan hadis di atas dan hadis-hadis lain bahawa aqiqah dilakukan pada hari ketujuh kelahiran bayi. Namun begitu berdasarkan pendapat imam Malik bahawa penentuan hari ketujuh seperti yang dilihat pada zahir hadis hanyalah berbentuk anjuran sahaja. Oleh itu, seandainya tidak dapat dilakukan pada hari berkenaan, maka beraqiqah pada hari keempat, kelapan, kesepuluh atau hari berikutnya sudah memadai.

Masalah aqiqah ini telah dibahas oleh ulamak dengan panjang lebar pada bab khusus mengenainya.

Antara sunnah menyambut kelahiran bayi ialah setiap muslim dianjurkan memberi ucap selamat dengan mendoakan kesejahteraan anak dan ibubapanya, serta turut sama bergembira.

Firman Allah Taala: Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakaria, sedang dia sedang berdiri sembahyang di mihrab (katanya), "Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang puteramu) Yahya.. (3:39)

Ibnu Qaiyim al-Jauziyah menyebutkan di dalam Tuhfatul Maudud, dari Abu Bakar al-Munzir, bahwa dia berkata: Telah meriwayatkan kepada kami dari al-Hasan al-Basri bahawa seorang lelaki telah datang kepadanya, dan di sisinya ada seorang lelaki yang baru dianugerahi seorang anak kecil. Lelaki itu berkata kepada orang yang mempunyai anak itu: "Selamat bagimu atas kelahiran seorang penunggang kuda." Hasan al-Basri berkata kepada lelaki itu: "Apakah kamu tahu, apakah dia seorang penunggang kuda atau penunggang keldai?" Lelaki itu bertanya: "Jadi bagaimana cara kami mengucapkannya?" Hasan al-Basri menjawab: "Katakanlah, semoga kamu diberkati di dalam apa yang diberikan kepadamu. Semoga kamu bersyukur kepada yang memberi. Semoga kamu diberi rezeki dengan kebaikannya, dan semoga ia mencapai masa balighnya."

Begitulah secara asasnya beberapa sunnah menyambut kelahiran bayi. Sunnah-sunnah ini masih belum terasa janggal untuk diamalkan kerana ramai yang beramal dengannya. Oleh itu, kita juga perlu sama-sama beramal dengannya, semoga ia menjadi sebahagian dari tahap pendidikan ke arah mewujudkan genarasi muslim yang berakhlak mulia serta bertaqwa kepada Tuhannya.

Sekian. Wallahu a’lam.

MANUAL


Assalamualaikum....hye kwn2....

hari nie tetba rasa nak shre vid yang sya suka tgok...sgt2 bgus vid nieee....jom3....kita tgok...^__^

tajuknya..."MANUAL"

Wednesday, June 27, 2012

Cara Hidup Rasulullah s.a.w

BAGAIMANAKAH cara hidup yang
diamalkan Rasulullah s.a.w yang
perlu umat Islam contohi?

Mencontohi Nabi bukan sekadar
serpihan, tetapi perlu dalam
semua aspek kehidupan kita.

Kali ini saya ingin kongsikan
bersama cara hidup sihat Nabi
Muhammad amalkan.

Bukan
bermakna nabi terhindar
daripada penyakit, tetapi
baginda sebenarnya hanya
pernah sakit beberapa kali saja.

Baginda sentiasa berada dalam
keadaan sihat walaupun
menggalas tugas berat dan
mencabar. Perhatikan perbezaan
dengan diri kita yang menghidap
pelbagai penyakit serta
penderitaan.

Badan kita sihat, tetapi
kebanyakannya hati berpe nyakit.

Antara beberapa cara hidup sihat
yang Baginda amalkan adalah:

>Selalu bangun sebelum subuh.

Rasulullah mengajak umatnya
untuk bangun sebelum Subuh
bagi melaksanakan solat sunat,
solat fardu dan solat Subuh
secara berjemaah.

Hal ini memberi hikmah yang
mendalam antaranya mendapat
limpahan pahala, kesegaran
udara subuh yang baik terutama
untuk merawat penyakit tibi
serta memperkuatkan akal
fikiran.

>Aktif menjaga kebersihan

Rasulullah sentiasa bersih dan
rapi. Setiap Khamis atau Jumaat,
Baginda mencuci rambut halus di
pipi, memotong kuku, bersikat
serta memakai minyak wangi.

“Mandi pada hari Jumaat adalah
sangat dituntut bagi setiap
orang dewasa. Demikian pula
menggosok gigi dan pemakai
harum-haruman.” (Hadis riwayat
Muslim)

Tidak pernah makan berlebihan
Sabda Rasulullah w yang
bermaksud: “Kami adalah satu
kaum yang tidak makan sebelum
lapar dan apabila kami makan
tidak terlalu banyak (tidak
sampai kekenyangan).” (Muttafaq
Alaih)

Dalam tubuh manusia ada tiga
ruang untuk tiga benda:
Sepertiga untuk udara, sepertiga
untuk air dan sepertiga lainnya
untuk makanan.

Bahkan ada satu pendidikan
khusus bagi umat Islam iaitu
dengan berpuasa pada Ramadan
bagi menyeimbangkan kesihatan
selain Nabi selalu berpuasa
sunat.

>Gemar berjalan kaki

Rasulullah berjalan kaki ke
masjid, pasar, medan jihad dan
mengunjungi rumah sahabat.

Apabila berjalan kaki, peluh pasti
mengalir, roma terbuka dan
peredaran darah berjalan lancar.

Ini penting untuk mencegah
penyakit jantung. Berbanding
kita sekarang yang lebih selesa
menaiki kenderaan.

Kalau mahu
meletakkan kenderaan, mesti
letak betul-betul di hadapan
tempat yang hendak kita pergi.

>Tidak pemarah

Nasihat Rasulullah ‘jangan marah’
diulangi sampai tiga kali. Ini
menunjukkan hakikat kesihatan
dan kekuatan Muslim bukanlah
terletak pada jasad, tetapi lebih
kepada kebersihan jiwa.

Ada terapi yang tepat untuk
menahan perasaan marah iaitu
dengan mengubah posisi ketika
marah, bila berdiri maka
hendaklah kita duduk dan
apabila sedang duduk, maka
perlu berbaring.

Kemudian membaca Ta’awwudz
kerana marah itu daripada
syaitan, segera mengambil
wuduk dan solat dua rakaat bagi
mendapat ketenangan serta
menghilang kan gundah
di hati.

>Optimis dan tidak putus asa

Sikap optimis memberikan kesan
emosional yang mendalam bagi
kelapangan jiwa selain perlu
banyakkan sabar, istiqamah,
bekerja keras serta tawakal
kepada Allah s.w.t.

>Tidak pernah iri hati

Bagi menjaga kestabilan hati dan
kesihatan jiwa, semestinya kita
perlu menjauhi daripada sifat iri
hati. “Ya Allah, bersihkanlah
hatiku dari sifat-sifat mazmumah
dan hiasilah diriku dengan sifat-
sifat mahmudah.”

>Pemaaf

Pemaaf adalah sifat yang sangat
dituntut bagi mendapatkan
ketenteraman hati dan jiwa.

Memaafkan orang lain
membebaskan diri kita daripada
dibelenggu rasa kemarahan.

Sekiranya kita marah, maka
marah itu melekat pada hati.

Justeru, jadilah seorang yang
pemaaf kerana yang pasti badan
sihat.

Bahagia sebenarnya bukan
mendapat tetapi dengan
memberi. Sebenarnya, banyak
lagi cara hidup sihat rasul
semoga hati kita semakin dekat
dengan Nabi yang amat kita
rindukan pertemuan dengannya.

>Oleh Ustaz Zawawi Yusoh<

Tuesday, June 26, 2012

KISAH BERTUDUNG LABUH


Alhamdulillah. Hanya itu yang mampu aku ucapkan, syukur ku ke hadrat Ilahi, sungguh rancanganNya itu terbaik buat umatnya. Terima kasih ya Allah.

Aku seorang pelajar di sebuah IPTA, di Sabah. Sebagai seorang pelajar semester 1, terasa kecil diri ini, dan diwajibkan mendiami asrama dan memaksa aku untuk mematuhi semua peraturan yang telah ditetapkan. Antaranya adalah, menghadirkan diri ke masjid untuk menunaikan solat Maghrib dan Isyak berjemaah mengikut jadual yang telah disusun oleh AJK asrama. Bagi muslimah yang dalam keadaan uzur, terpaksa juga turun, dan mendengar usrah.

Kisah ku bermula apabila melihat seorang siswi yang sangat manis bertudung labuh, sejuk mata memandang. Dia masuk ke masjid melalui pintu utama muslimah, aku terpegun seketika. Ya Allah, mungkinkah begini rupa bidadari syurgawi? Subhanallah. Terasa malu menyelinap dalam diri yang menutup aurat ala kadar sahaja. Pernah terdetik ingin menggunakan tudung labuh suatu masa dulu tapi kerana ingin ikut trend shawl, pashmina ala hana tajima, niat itu terkubur.

Balik dari solat berjemaah malam itu, aku berazam suatu hari nanti aku pasti akan menutup aurat sepenuhnya. InsyaAllah. Dan sungguh, betul lah orang kata, bila niat kita baik, pasti Allah SWT akan tolong dan bila kita ingin jadi baik, Allah akan hantar orang yang baik untuk kita. Its true!

Seperti rancangan Allah yang Maha Bijaksana, setiap hari Jumaat aku akan ‘ stayout ‘ ke rumah kakak ku berdekatan IPTA. Sambil mengisi masa cutiku bersama anak buah yang baru dilahirkan, aku dapat menjimatkan belanja. Sambil menyelam, minum air. Hehe. Tapi itu bukan lah persoalannya. Kakak ku seorang muslimah yang juga menggunakan tudung labuh. Suatu hari, dia keluar bersama suaminya untuk membeli barang dapur dan meminta aku untuk menjaga anaknya. Semasa sedang menidurkan anak kecil itu, mataku terpana pada sehelai tudung labuh hijau milik kakak ku yang tergantung di penjuru biliknya. Selesai sahaja anak buahku tidur, aku ambil tudung labuh itu dan memakainya. Aku melihat di depan cermin. Subhanallah. Aku melihat diriku sangat perlukan tudung ini sebagai pelindung. Aku terkedu lalu menangis. Ya Allah, kalau inilah yang Engkau rancangkan untukku, permudahkanlah langkah ku dalam perjalanan menjadi seorang muslimah sejati kelak. Aminnnn!

Secara jujurnya, aku bukanlah seorang muslim yang baik, tapi aku ingin menjadi baik dengan izinNya pasti. Selepas kesedaran itu, setiap hari yang aku lalui seperti mengajak ku untuk yakin menggunakan tudung labuh itu. Aku log in account Facebook ku, 1st status yang aku lihat berkenaan wanita yang solehah. Ia makin menguatkan aku untuk teruskan niat suci ini.

Aku teruskan pencarian artikel tentang aurat, wanita solehah dan khususnya tips permulaan untuk menggunakan tudung labuh. Keyakinan ku bertambah dengan sebuah hadis yang mengatakan, seorang ayah boleh menjadi lelaki dayus sekiranya melihat saja anaknya tidak menutup aurat, something like that. Aku terkedu. Ya Allah, mana mungkin aku sanggup sekiranya ayahku terpaksa undurkan kaki bila dirinya layak ke JannahMu. Aku tidak sanggup. Aku mahu dia merasakan nikmat JannahMu dengan amalan dan redhaMu. Aminn!

Dengan keyakinan dan pertolongan Allah, aku kuatkan diri juga menggunakan tudung labuh untuk pertama kalinya. Pada masa itu ialah hari pertama peperiksaan akhir semester 1. Banyak yang bermain di fikiran tapi semua berjaya aku hadapi dengan mengingati Allah SWT sahaja. Ada yang menyindir, memuji, tidak kurang juga yang memandang serong. Namun aku kuatkan diri juga, kerana aku tahu hari itu akan berlalu tapi tidak azab yang menanti di sana. Subhanallah, Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah untuk kekuatan ini.

Hari kedua menggunakannya, aku semakin selesa. Seorang kawanku bertanya, kalau-kalau aku berasa panas dengan stoking tangan dan kaki. Ingin aku katakan, azab di sana lagi panas tiada lawannya, namun demi menjaga hatinya aku simpankan sahaja di dalam hati. Aku hanya tersenyum dan berdoa, semoga kelak dia juga mendapat hidayah yang manis ini, aminn.

Dulu sebelum menggunakan tudung labuh, aku hanya solat fardhu sahaja, dan kadang-kadang tertinggal solat Subuh. Alhamdulillah, tudung ini sangat memberi inspirasi untuk sesuaikan penampilan dengan ibadah. Aku mula mencari artikel tentang solat sunat, zikir-zikir, menghafal doa iftitah semula, puasa yang sunat boleh dilakukan. Dan aku mula berjinak-jinak dengan dakwah di FB, twitter dan juga blog khususnya. Walaupun bukan berilmu sangat, aku tertarik dengan ayat ini, ‘’ sampaikanlah walau sepotong ayat ’’ dan juga ‘’ bantulah agama Allah, nescaya Allah akan membantumu ‘’ . Aku pegang kata-kata ini, dakwah itu amanah. Walaupun sering di ejek oleh kawan-kawan di FB, aku ambil sebagai pembakar semangat sahaja. Aku Cuma tidak ingin dipersoalkan di akhirat kelak.

p/s bingkisan dri seorang insan di fb....^_^

Thursday, June 21, 2012

dari para mujahid buat muslimah

AWAK
Saya mohon maaf.
Saya mungkin tak sweet macam lelaki impian awak.
Tapi saya cuba sedaya upaya untuk bawa keluarga kita ke syurga.
Saya tak hebat macam pemuda Islam yang awak harapkan.
Tapi saya terus usaha supaya dapat contohi kepimpinan dan kehebatan para sahabat terdahulu.
Saya tak tinggi ilmu agama macam para salafussoleh.
Namuun saya cuba untuk mendalami setiap ilmu yang saya ada.
Saya tidak sekaya Abdul Rahman bin Auf.
Tetapi saya berharap saya kaya dengan cinta yang membimbing kita ke syurga.

AWAK
Sampai satu masa nanti,
Awak akan jadi amanah saya.
Jadi mulai sekarang saya cuba jadi pemimpin yang baik.
Sebab saya tahu,
Awak inginkan imam yang baik untuk awak.

AWAK
Saya tak sempurna.
Sebab tu saya nak kahwin dengan awak.
Sebab saya nak awak lengkapkan saya.
Awak berdiri di belakang saya.
Awak setia di sisi saya setiap kali saya perlukan.
Awak sokong saya ketika saya lemah.
Awak senyum pada saya setiap kali saya jatuh.

Sebab awak.
BIDADARI SAYA


Monday, June 18, 2012

bakal imam muda dan si pelacur


Dia baharu sahaja tiba dari kampung. Dia masih tidak betah dengan jalan di kota metropolitan, Kuala Lumpur.

Beg berwarna hitam itu dijinjing sambil kaki melangkah pantas. Dia sedang melintasi kawasan ‘hitam’ dalam pemetaan polis. Tadi, seorang pegawai polis telah menasihatinya agar tidak berjalan sendirian di kawasan yang gelap. Silap hari bulan, parang bertemu leher, kepala berpisah dari badan.

Dia merenung jam di tangannya, lewat 2 jam dari sepatutnya. Menurut perancangan awal, dia sepatutnya tiba di Kuala Lumpur awal jam 9 malam. Namun, disebabkan bas tersadai lama di lebuhraya Juru, segala perancangan punah. Musnah.

Hanya dia seorang yang duduk di hentian bas, terletak berhadapan Central Market. Kawasan itu sunyi sepi. Sesekali kelihatan teksi lalu, sesekali sekumpulan mat motor melintas laju. Segera di capai pemain mp3, lalu dialunkan lagu-lagu berentak perlahan. Dia mahu tenang dari segala ketakutan. Matanya dipejamkan.

Tenang. Tenang.

“Mau service?” Sapa satu suara lembut.

Usamah tersentak. Dia langsung menoleh ke arah suara itu. Seorang perempuan berkemban, skirt pendek berwarna merah pekat, duduk di sebelahnya.

“Mau service? I layan you free je tapi you kena tanggung sewa hotel. ” Gadis itu senyum, menampakkan giginya yang tersusun rapi.

Usamah bukan budak kampungan bodoh yang tidak mengerti. Dia segera faham.

“Maaf.” Usamah mengangkat tangan seraya menolak pelawaan gadis tinggi lampai itu.

“Marilah. Sekejap saja.” Perempuan itu melabuhkan tangannya di dada Usamah, tangan itu mengusap-usap dada tegap Usamah.

Iman segera cair tatkala dadanya disentuh. Rasa berahi menguasai diri. Hanya lelaki bodoh sahaja yang menolak pelawaan perempuan itu.

“Maaf, nanti Allah marah.” Usamah melemparkan senyuman.



Usamah mengingatkan diri dan tujuan dia berkelana ke Kuala Lumpur. Dia menganjakkan punggungnya beberapa langkah dari pelacur muda itu.

“Its okey. Engkau yang tak nak. Orang dah offer free. Bodoh. ” Perempuan muda itu mengangkat bahu.

Dia mengalah.

Walhal , dia terlalu dambakan belaian lelaki. Bukan kerana dirinya tidak laku, tetapi dia mahu rasakan penangan lelaki muda yang belum pernah dikenalinya.

Mereka berdua tidak lagi berbual.

“Engkau nama apa?” Perempuan itu bertanya dengan nada dingin.

“Usamah.”

“Aku Jane.” Balas perempuan itu tanpa diminta.

“Jane?”

“Aah, nama betul Jannah. Tapi, panggil aku Jane.”

“Syurga….” Usamah tersenyum lagi.

“Apa?”

“Takde, maksud nama Jannah, syurga…” Usamah ikhlas mengungkapkannya.

Jane tunduk malu. Pertama kali namanya dipuji.

“Engkau nak tahu?” Jane mengangkat wajahnya.

“Tahu apa?”

“Aku percaya kepada qada dan qadar.”

“Bagus, itu tandanya engkau beriman.”

“Dan aku percaya bahawa seluruh hidupku telah ditakdirkan untuk menjadi begini.”

Usamah langsung terdiam.

Antara salah faham tentang akidah yang bertapak dalam jiwa ummat Islam.

Usamah duduk diam, memikirkan jawapan balas. Ia perlu nasihat. Bukankah agama itu adalah nasihat?

“Engkau percaya tuhan?” Usamah menyoal.

“Tidak.” Jane menggeleng laju. “Dulu, seumur hidup telah kuserahkan pada Tuhan. Tapi ini balasan tuhan?”

Usamah terdiam. Ini bukan balasan Allah, tetapi ini adalah ujian. Bukankah Allah telah berfirman,”apakah mereka menyangka mereka telah beriman, padahal mereka belum diuji?” Getus hatinya sendiri.

Usamah merasakan ia sudah terlalu berat untuk menjelaskan kepada Jannah. Usamah tidak berani mengungkapkan hujah. Ia di luar bidang ilmunya.

Takut mengungkapkan sesuatu yang akan menjadi hujah antaranya dengan Allah.

Mereka diam. Langsung mati akal untuk berbual.

Diam.

Diam.

Sesekali kereta melintas.

Diam.
Suasana sunyi.

Sepi.

“Nah.” Usamah menghulurkan senaskhah Al Quran beserta terjemahan.

“Tapi aku tidak berwudhuk.” Jane cuba menolak.

“Engkau bukan berhadas besar?”

“Sudah tentu. Apa engkau fikir aku jahil tentang agama? Aku juga tahu mandi hadas besar!” jane menengking. Jiwanya agak terkesan dengan sikap Usamah yang memandang rendah dirinya.

Walhal, Usamah hanya mengambil sikap berjaga-jaga.

“Maaf..” Usamah membalas perlahan.”Ini adalah Quran beserta terjemahan. Guruku yang hadiahkan padaku.”

“Jadi?”

“Aku hadiahkan pada kau.” Usamah senyum.

Jane terkejut, ,matanya terbeliak.

Tangannya mencapai Quran berwarna oren kemerahan itu. “Thanks.” Lembut dia bersuara.

“Dan ini juga.” Usamah menghulurkan lagi. Sebuah buku berwarna hitam. Di muka depan buku itu ada lukisan mawar merah yang sangat cantik. Menyejukkan mata sesiapa saja yang memandangnya.

“Apa ini?” Jane menyoal. Kenapa nak bagi banyak-banyak ni? Hati Jane bertanya.

“ Ia dihadiahkan sendiri oleh penulisnya, Dr Aidh Al Qarni kepadaku. Buku ini hanya ada 10 buah sahaja di dunia. Cetakan terhad. Khusus untuk anak didiknya sahaja.” Usamah diam seketika, lalu menyambung.

“Sudah tertulis bahawa ia akan menjadi milikmu, maka aku hadiahkan untukmu.” Usamah ikhlas.


Keikhlasan itu jelas terpancar pada riak wajah Usamah, membuatkan Jane rasa sebak. Terharu. Sesuatu perasaan yang tak pernah dirasakan.
Buku itu pun, bukanlah mahal pun kos penerbitannya. Dibandingkan dengan intan berlian dan emas permata yang dihadiahkan oleh lelaki hidung belang yang pernah menidurinya dulu. Tetapi hadiah senaskhah Quran dan buku kepada seorang pelacur kelas atasan sepertinya melahirkan suatu rasa dalam hatinya.
Suasana kembali senyap. Tiada modal untuk bersembang.

“Enta Usamah?” Tiba-tiba seorang lelaki menyapa dari belakang.

“Ya, enta dari BISKORA ke?”

“Ya, ana Redhuan dari BISKORA. Ayuh, kereta ana di parkir. Maafkan ana kerana lambat.”

Usamah mencapai beg hitam sambil berjalan beriringan bersama lelaki yang baru dikenalinya.

Usamah bermusafir ke Kuala Lumpur, semata-mata untuk menghadiri program Pembentukan Muslim Sejati sebagai fasilitator jemputan. Program itu dianjurkan oleh BISKORA, khusus untuk warga daerah Kota Raja.

Jane hanya memerhatikan sahaja dua orang lelaki itu berlalu. Meninggalkan dia keseorangan di hentian bas yang terletak berhadapan dengan Pasar Seni. Jane mula mengangkat kaki mahu berlalu dari situ.

Usamah segera menutup pintu kereta, namun dia teringat akan sesuatu. Dia bergegas menuju ke arah Jane.

“Jannah, sebentar.” Laungnya dari belakang.

Jane menoleh, dan tercegat tempatnya.

“Ada apa?”

“Tiada apa-apa.” Usamah sedikit termengah. Penat berlari-lari anak. Dia mengambil beberapa saat untuk kembali bernafas dengan tenang.

“Semoga Allah sayang kita berdua.” Lafaz Usamah dengan kilauan mata yang bersinar.

“Banyakkan mengingati Allah, maka Dia akan mengingati engkau sepuluh kali lebih baik.” Usamah menyambung.

Usamah berlalu terus kerana Redhuan telah lama menantinya di dalam kereta. Kereta itu terus bergerak menuju ke destinasinya.

Sementelah, ekor mata Jane menemani kereta itu. Yang di dalamnya ada seorang pemuda, yang telah mengetuk pintu hatinya untuk mula kembali.

Kembali kepada Allah, pemilik sekalian alam.


Tuesday, May 22, 2012

urusan or alasan??

ahmad : Assalamualaikum,ukhti, bagaimana dengan senarai nama kem ibadah??da siap taip semua?
minah : waalaikumussalam, ye akhi, sikit lagi nak siap tapi, masih ada beberapa orang maklumatnya tidak     lengkap
ahmad : owh,,begitu..xpelah nanti pergi jumpa kak siti mnta maklumat penuh mereka ye..:)
minah : ok,,baiklah
ahmad : emm,,nga wat ape tu?shat x ukhti?
minah : x wat pape pon,,rhat je..alhmdulillah shat..:)
ahmad : x wat pape..?npe x stdy wat assngmnt ke?
minah : malasla..nntilah wat..uhuu

haa...lihat bagaimana urusan itu ditukar menjadi alasan untuk berhubung..
'hati-hati dengan mainan syaitan'













Monday, April 30, 2012

kisah Nabi Adam AS



NABI ADAM AS

Setelah Allah s.w.t.menciptakan bumi dengan gunung-gunungnya, laut-lautannya dan tumbuh - tumbuhannya, menciptakan langit dengan mataharinya, bulan dan bintang-bintangnya yang bergemerlapan menciptakan malaikat-malaikatnya ialah sejenis makhluk halus yangdiciptakan untuk beribadah menjadi perantara antara Zat Yang Maha Kuasa dengan hamba-hamba terutama para rasul dan nabinya maka tibalah kehendak Allah s.w.t. untuk menciptakan sejenis makhluk lain yang akan menghuni dan mengisi bumi memeliharanya menikmati tumbuh-tumbuhannya,mengelola kekayaan yang terpendam di dalamnya dan berkembang biak turun-temurun waris-mewarisi sepanjang masa yang telah ditakdirkan baginya.

Kekhawatiran Para Malaikat.
Para malaikat ketika diberitahukan oleh Allah s.w.t. akan kehendak-Nya menciptakan makhluk lain itu, mereka khuatir kalau-kalau kehendak Allah menciptakan makhluk yang lain itu,disebabkan kecuaian atau kelalaian mereka dalam ibadah dan menjalankan tugas atau karena pelanggaran yang mereka lakukan tanpa disadari. Berkata mereka kepada Allah s.w.t.: "Wahai Tuhan kami! Buat apa Tuhan menciptakan makhluk lain selain kami,padahal kami selalu bertasbih, bertahmid, melakukan ibadah dan mengagungkan nama-Mu tanpa henti-hentinya,sedang makhluk yang Tuhan akan ciptakan dan turunkan ke bumi itu,nescaya akan bertengkar satu dengan lain,akan saling bunuh-membunuh berebutan menguasai kekayaan alam yang terlihat diatasnya dan terpendam di dalamnya,sehingga akan terjadilah kerusakan dan kehancuran di atas bumi yang Tuhan ciptakan itu."

Allah berfirman, menghilangkan kekhuatiran para malaikat itu:
"Aku mengetahui apa yang kamu tidak ketahui dan Aku sendirilah yang mengetahui hikmat penguasaan Bani Adam atas bumi-Ku.Bila Aku telah menciptakannya dan meniupkan roh kepada nya,bersujudlah kamu di hadapan makhluk baru itu sebagai penghormatan dan bukan sebagai sujud ibadah,karena Allah s.w.t. melarang hamba-Nya beribadah kepada sesama makhluk-Nya."
Kemudian diciptakanlah Adam oleh Allah s.w.t.dari segumpal tanah liat,kering dan lumpur hitam yang berbentuk.Setelah disempurnakan bentuknya ditiupkanlah roh ciptaan Tuhan ke dalamnya dan berdirilah ia tegak menjadi manusia yang sempurna

.
Iblis Membangkang.
Iblis membangkang dan enggan mematuhi perintah Allah seperti para malaikat yang lain,yang segera bersujud di hadapan Adam sebagai penghormatan bagi makhluk Allah yang akan diberi amanat menguasai bumi dengan segala apa yang hidup dan tumbuh di atasnya serta yang terpendam di dalamnya.Iblis merasa dirinya lebih mulia,lebih utama dan lebih agung dari Adam,karena ia diciptakan dari unsur api,sedang Adam dari tanah dan lumpur.Kebanggaannya dengan asal usulnya menjadikan ia sombong dan merasa rendah untuk bersujud menghormati Adam seperti para malaikat yang lain,walaupun diperintah oleh Allah.

Tuhan bertanya kepada Iblis:"Apakah yang mencegahmu sujud menghormati sesuatu yang telah Aku ciptakan dengan tangan-Ku?"
Iblis menjawab:"Aku adalah lebih mulia dan lebih unggul dari dia.Engkau ciptakan aku dari api dan menciptakannya dari lumpur."
Karena kesombongan,kecongkakan dan pembangkangannya melakukan sujud yang diperintahkan,maka Allah menghukum Iblis dengan mengusir dari syurga dan mengeluarkannya dari barisan malaikat dengan disertai kutukan dan laknat yang akan melekat pd.dirinya hingga hari kiamat.Di samping itu ia dinyatakan sebagai penghuni neraka.

Iblis dengan sombongnya menerima dengan baik hukuman Tuhan itu dan ia hanya mohon agar kepadanya diberi kesempatan untuk hidup kekal hingga hari kebangkitan kembali di hari kiamat.Allah meluluskan permohonannya dan ditangguhkanlah ia sampai hari kebangkitan,tidak berterima kasih dan bersyukur atas pemberian jaminan itu,bahkan sebaliknya ia mengancam akan menyesatkan Adam,sebagai sebab terusirnya dia dari syurga dan dikeluarkannya dari barisan malaikat,dan akan mendatangi anak-anak keturunannya dari segala sudut untuk memujuk mereka meninggalkan jalan yang lurus dan bersamanya menempuh jalan yang sesat,mengajak mereka melakukan maksiat dan hal-hal yang terlarang,menggoda mereka supaya melalaikan perintah-perintah agama dan mempengaruhi mereka agar tidak bersyukur dan beramal soleh.

Kemudian Allah berfirman kepada Iblis yang terkutuk itu:
"Pergilah engkau bersama pengikut-pengikutmu yang semuanya akan menjadi isi neraka Jahanam dan bahan bakar neraka.Engkau tidak akan berdaya menyesatkan hamba-hamba-Ku yang telah beriman kepada Ku dengan sepenuh hatinya dan memiliki aqidah yang mantap yang tidak akan tergoyah oleh rayuanmu walaupun engkau menggunakan segala kepandaianmu menghasut dan memfitnah."


Pengetahuan Adam Tentang Nama-Nama Benda.
Allah hendak menghilangkan anggapan rendah para malaikat terhadap Adam dan menyakinkan mereka akan kebenaran hikmat-Nya menunjuk Adam sebagai penguasa bumi,maka diajarkanlah kepada Adam nama-nama benda yang berada di alam semesta,kemudian diperagakanlah benda-benda itu di depan para malaikat seraya:"Cubalah sebutkan bagi-Ku nama benda-benda itu,jika kamu benar merasa lebih mengetahui dan lebih mengerti dari Adam."
Para malaikat tidak berdaya memenuhi tentangan Allah untuk menyebut nama-nama benda yang berada di depan mereka.Mereka mengakui ketidak-sanggupan mereka dengan berkata:"Maha Agung Engkau! Sesungguhnya kami tidak memiliki pengetahuan tentang sesuatu kecuali apa yang Tuhan ajakan kepada kami.Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana."

Adam lalu diperintahkan oleh Allah untuk memberitahukan nama-nama itu kepada para malaikat dan setelah diberitahukan oleh Adam,berfirmanlah Allah kepada mereka:"Bukankah Aku telah katakan padamu bahawa Aku mengetahui rahsia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan."

Adam Menghuni Syurga.
Adam diberi tempat oleh Allah di syurga dan baginya diciptakanlah Hawa untuk mendampinginya dan menjadi teman hidupnya,menghilangkan rasa kesepiannya dan melengkapi keperluan fitrahnya untuk mengembangkan keturunan. Menurut cerita para ulamat Hawa diciptakan oleh Allah dari salah satu tulang rusuk Adam yang disebelah kiri diwaktu ia masih tidur sehingga ketika ia terjaga,ia melihat Hawa sudah berada di sampingnya.ia ditanya oleh malaikat:"Wahai Adam! Apa dan siapakah makhluk yang berada di sampingmu itu?"

Berkatalah Adam:"Seorang perempuan."Sesuai dengan fitrah yang telah diilhamkan oleh Allah kepadanya."Siapa namanya?"tanya malaikat lagi."Hawa",jawab Adam."Untuk apa Tuhan menciptakan makhluk ini?",tanya malaikat lagi.
Adam menjawab:"Untuk mendampingiku,memberi kebahagian bagiku dan mengisi keperluan hidupku sesuai dengan kehendak Allah."

Allah berpesan kepada Adam:"Tinggallah engkau bersama isterimu di syurga,rasakanlah kenikmatan yang berlimpah-limpah didalamnya,rasailah dan makanlah buah-buahan yang lazat yang terdapat di dalamnya sepuas hatimu dan sekehendak nasfumu.Kamu tidak akan mengalami atau merasa lapar,dahaga ataupun letih selama kamu berada di dalamnya.Akan tetapi Aku ingatkan janganlah makan buah dari pohon ini yang akan menyebabkan kamu celaka dan termasuk orang-orang yang zalim.Ketahuilah bahawa Iblis itu adalah musuhmu dan musuh isterimu,ia akan berusaha membujuk kamu dan menyeret kamu keluar dari syurga sehingga hilanglah kebahagiaan yang kamu sedang nikmat ini."

Iblis Mulai Beraksi.
Sesuai dengan ancaman yang diucapkan ketika diusir oleh allah dari Syurga akibat pembangkangannya dan terdorong pula oleh rasa iri hati dan dengki terhadap Adam yang menjadi sebab sampai ia terkutuk dan terlaknat selama-lamanya tersingkir dari singgahsana kebesarannya.Iblis mulai menunjukkan rancangan penyesatannya kepada Adam dan Hawa yang sedang hidup berdua di syurga yang tenteram, damai dan bahagia.





Ia menyatakan kepada mereka bahawa ia adalah kawan mereka dan ingin memberi nasihat dan petunjuk untuk kebaikan dan mengekalkan kebahagiaan mereka.Segala cara dan kata-kata halus digunakan oleh Iblis untuk mendapatkan kepercayaan Adam dan Hawa bahawa ia betul-betul jujur dalam nasihat dan petunjuknya kepada mereka.Ia membisikan kepada mereka bahwa.larangan Tuhan kepada mereka memakan buah-buah yang ditunjuk itu adalah karena dengan memakan buah itu mereka akan menjelma menjadi malaikat dan akan hidup kekal.Diulang-ulangilah bujukannya dengan menunjukkan akan harumnya bau pohon yang dilarang indah bentuk buahnya dan lazat rasanya.Sehingga pada akhirnya termakanlah bujukan yang halus itu oleh Adam dan Hawa dan dilanggarlah larangan Tuhan.

Allah mencela perbuatan mereka itu dan berfirman yang bermaksud: "Tidakkah Aku mencegah kamu mendekati pohon itu dan memakan dari buahnya dan tidakkah Aku telah ingatkan kamu bahawa syaitan itu adalah musuhmu yang nyata."
Adam dan Hawa mendengar firman Allah itu sedarlah ia bahawa mereka telah terlanggar perintah Allah dan bahawa mereka telah melakukan suatu kesalahan dan dosa besar.Seraya menyesal berkatalah mereka:"Wahai Tuhan kami! Kami telah menganiaya diri kami sendiri dan telah melanggar perintah-Mu karena terkena bujukan Iblis.Ampunilah dosa kami karena nescaya kami akan tergolong orang-orang yang rugi bila Engkau tidak mengampuni dan mengasihi kami."

Adam dan Hawa Diturunkan Ke Bumi.
Allah telah menerima taubat Adam dan Hawa serta mengampuni perbuatan pelanggaran yang mereka telah lakukan hal mana telah melegakan dada mereka dan menghilangkan rasa sedih akibat kelalaian peringatan Tuhan tentang Iblis sehingga terjerumus menjadi mangsa bujukan dan rayuannya yang manis namun berancun itu.

Adam dan Hawa merasa tenteram kembali setelah menerima pengampunan Allah dan selanjutnya akan menjaga jangan sampai tertipu lagi oleh Iblis dan akan berusaha agar pelanggaran yang telah dilakukan dan menimbulkan murka dan teguran Tuhan itu menjadi pengajaran bagi mereka berdua untuk lebih berhati-hati menghadapi tipu daya dan bujukan Iblis yang terlaknat itu.Harapan untuk tinggal terus di syurga yang telah pudar karena perbuatan pelanggaran perintah Allah,hidup kembali dalam hati dan fikiran Adam dan Hawa yang merasa kenikmatan dan kebahagiaan hidup mereka di syurga tidak akan terganggu oleh sesuatu dan bahawa redha Allah serta rahmatnya akan tetap melimpah di atas mereka untuk selama-lamanya.Akan tetapi Allah telah menentukan dalam takdir-Nya apa yang tidak terlintas dalam hati dan tidak terfikirkan oleh mereka. Allah s.w.t.yang telah menentukan dalam takdir-nya bahawa bumi yang penuh dengan kekayaan untuk dikelolanya,akan dikuasai kepada manusia keturunan Adam memerintahkan Adam dan Hawa turun ke bumi sebagai benih pertama dari hamba-hambanya yang bernama manusia itu.Berfirmanlah Allah kepada mereka:"Turunlah kamu ke bumi sebagian daripada kamu menjadi musuh bagi sebagian yang lain kamu dapat tinggal tetap dan hidup disan sampai waktu yang telah ditentukan."

Turunlah Adam dan Hawa ke bumi menghadapi cara hidup baru yang jauh berlainan dengan hidup di syurga yang pernah dialami dan yang tidak akan berulang kembali.Mereka harus menempuh hidup di dunia yang fana ini dengan suka dan dukanya dan akan menurunkan umat manusia yang beraneka ragam sifat dan tabiatnya berbeda-beda warna kulit dan kecerdasan otaknya.Umat manusia yang akan berkelompok-kelompok menjadi suku-suku dan bangsa-bangsa di mana yang satu menjadi musuh yang lain saling bunuh-membunuh aniaya-menganianya dan tindas-menindas sehingga dari waktu ke waktu Allah mengutus nabi-nabi-Nya dan rasul-rasul-Nya memimpin hamba-hamba-Nya ke jalan yang lurus penuh damai kasih sayang di antara sesama manusia jalan yang menuju kepada redha-Nya dan kebahagiaan manusia di dunia dan akhirat.

Kisah Adam dalam Al-Quran.
Al_Quran menceritakan kisah Adam dalam beberapa surah di antaranya surah Al_Baqarah ayat 30 sehingga ayat 38 dan surah Al_A'raaf ayat 11 sehingga 25


Pengajaran Yang Terdapat Dari Kisah Adam.

Bahawasanya hikmah yang terkandung dalam perintah-perintah dan larangan-larangan Allah dan dalam apa yang diciptakannya kadangkala tidak atau belum dapat dicapai oelh otak manusia bahkan oleh makhluk-Nya yang terdekat sebagaimana telah dialami oleh para malaikat tatkala diberitahu bahawa Allah akan menciptakan manusia - keturunan Adam untuk menjadi khalifah-Nya di bumi sehingga mereka seakan-akan berkeberatan dan bertanya-tanya mengapa dan untuk apa Allah menciptakan jenis makhluk lain daripada mereka yang sudah patuh rajin beribadat, bertasbih, bertahmid dan mengagungkan nama-Nya.

Bahawasanya manusia walaupun ia telah dikurniakan kecergasan berfikir dan kekuatan fizikal dan mental ia tetap mempunyai beberapa kelemahan pada dirinya seperti sifat lalai, lupa dan khilaf. Hal mana telah terjadi pada diri Nabi Adam yang walaupun ia telah menjadi manusia yang sempurna dan dikurniakan kedudukan yang istimewa di syurga ia tetap tidak terhindar dari sifat-sifat manusia yang lemah itu.Ia telah lupa dan melalaikan peringatan Allah kepadanya tentang pohon terlarang dan tentang Iblis yang menjadi musuhnya dan musuh seluruh keturunannya, sehingga terperangkap ke dalam tipu daya dan terjadilah pelanggaran pertama yang dilakukan oleh manusia terhadap larangan Allah.

Bahawasanya seseorang yang telah terlanjur melakukan maksiat dan berbuat dosa tidaklah ia sepatutnya berputus asa dari rahmat dan ampunan Tuhan asalkan ia sedar akan kesalahannya dan bertaubat tidak akan melakukannya kembali.Rahmat allah dan maghfirah-Nya dpt mencakup segala dosa yang diperbuat oleh hamba-Nya kecuali syirik bagaimana pun besar dosa itu asalkan diikuti dengan kesedaran bertaubat dan pengakuan kesalahan.
Sifat sombong dan congkak selalu membawa akibat kerugian dan kebinasaan.Lihatlah Iblis yang turun dari singgahsananya dilucutkan kedudukannya sebagai seorang malaikat dan diusir oleh Allah dari syurga dengan disertai kutukan dan laknat yang akan melekat kepada dirinya hingga hari Kiamat karena kesombongannya dan kebanggaaannya dengan asal-usulnya sehingga ia menganggap dan memandang rendah kepada Nabi Adam dan menolak untuk sujud menghormatinya walaupun diperintahkan oleh Allah s.w.t.

Saturday, April 7, 2012

Jangan Berputus Asa dari Rahmat Allah

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia" Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"
"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat" 
"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turu
Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"
Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"
Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"
"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.


Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.
Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"
Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang Allah amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya (tazkirah sebelum solat Jumaat). Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang muslim.

"Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat".
"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang Allah amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu Allah. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"
Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.
Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah Allah kepada makhlukNya yang penyayang.

Sahabat yang dikasihi,

Sesungguhnya sungguh besar pahala si anak kecil yang sanggup meredah hujan semata-mata ingin menyampaikan risalah dan dakwah kepada mausia supaya kembali beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Dengan izin Allah SWT dapat menyelamatkan satu jiwa yang sedang menuju ke neraka (kerana hendak bunuh diri). Walaupun ayahnya seorang berilmu tidak mampu menghadapi halangan yang kecil (hujan). Namun anak kecil yang jiwanya bersih daripada noda dan dosa bersedia untuk memikul amanah yang besar iaitu amar makruf nahi mungkar.

Nabi SAW bersabda maksudnya : "Barangsiapa bunuh diri dengan besi, maka di Neraka Jahanam nanti besi itu selalu di tangannya, ia menusuk-nusukkannya ke perutnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan minum racun, maka di Neraka Jahanam nanti ia akan terus meminumnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari gunung, maka di Neraka Jahanam nanti, ia akan menjatuhkan (dirinya) selama-lamanya.”
(Hadis Riwayat. Muslim, 109)

Bagaimana kita? Adakah kita sanggup untuk menyelamatkan manusia yang sedang tersesat dalam perjalanan menuju distinasi yang abadi? Mereka yang sedang hayal dan leka dengan kehidupan dunia yang mempersonakan perlulah disedarkan bahawa hidup di dunia adalah sementara dan akhiratlah tempat yang kekal abadi.







Tuesday, February 21, 2012

Mengenangkan dikau Sahabat

petang yang nyaman...bunyi anak2 burung berkicauan terbang di langit...sang bayu bertiup mengingatkan aku kembali kepada seorang insan yang amat aku syangi semasa dhlu....sahabatku....Nurul Sakinah namanya... teringat aku pd soalan yang pernah ditnyakan kepada ku...

~~10thn yang lalu~~

nurul: nur, awk sygkn sy x??

nur : awkkn shbt sy...mestilah sy sygkan awk...krna Allah..^__^

nurul: awak,,nk mnta tlg blh??

nur : ye awk,,tlg ape??kalau sy mampu,,sy tlg ye..:)

nurul: blh x awk tlg jgakan hati (♥) sya nie??

nur : emm....awk nk sy jga hti awk???kalau sy xnk mcm mne??

nurul: npe awk xnk...awk kta awk sygkn sya..>_<

nur : ye awk,,semestinya sy syg awk...dan sebab tu jgk sy xnk jga ♥ awk nie...sy nk beri pd 



Allah...bia Allah yg jga...sebab sy xmmpu nk jga...sy tkot ♥ awk akn terluka disebbkan 


kelemahan sy niee....boleyhkan kalau sy bg ♥ awk nie pd Allah..?

nurul: wah,,smestinyalah boleh.!!^___^ syg awk,nur~

nur,,sahabatku....sungguhnya aku amat merinduimu....jga dirimu di bumi palestin sna...ingatla,,bhwa Allah sentiasa ada bersmamu...berjuangla sahabatku...untuk agamamu tercinta..hnya kiriman doa yang mampuku berikan...semoga kau sentiasa di bwh lindungan Allah swt...